Maruti Suzuki

Maruti Suzuki

Maruti Suzuki, Mereka mengembang dengan cepat ketika sebuah mobil menabrak dan telah menyelamatkan nyawa pengemudi-

dan penumpang di seluruh dunia selama beberapa dekade. Airbag telah di sebut-sebut sebagai inovasi keselamatan mobil paling signifikan sejak sabuk pengaman.

Jadi mengapa produsen mobil terbesar di India menolak rencana federal untuk mewajibkan enam airbag di semua mobil yang di produksi mulai akhir tahun ini?

baca juga: Kursi dorong Liza terletak di sisinya luar

Setidaknya satu dari 10 orang tewas di jalan di dunia berasal dari India, menurut Bank Dunia.

Namun Maruti Suzuki, yang mayoritas sahamnya di miliki oleh Suzuki Motor Corp Jepang, mengatakan langkah untuk memasang lebih

banyak airbag akan menaikkan biaya, dan merugikan pasar mobil kecil, yang di dominasinya. “Ini akan merugikan …

orang-orang yang lebih kecil dan lebih miskin, yang tidak mampu membeli mobil yang lebih mahal,” kata ketua perusahaan, RC Bhargava, kepada Reuters.

Dua airbag – untuk pengemudi dan penumpang depan – sudah wajib ada di mobil India. Menurut satu perkiraan, menambahkan empat lagi akan menaikkan harga setidaknya $230 (£192).

Ini di negara di mana hanya 8% rumah tangga yang memiliki mobil dan harga hatchback entry-level sekitar $4.250.

“Kerusakan akan signifikan di ujung bawah pasar di mana ada sensitivitas harga yang sangat besar,” kata Bhargava.

India menjual lebih dari tiga juta mobil penumpang tahun lalu, meningkat 13% di bandingkan tahun sebelumnya, menurut Society of Indian Automobile Manufacturers, yang mewakili 44 pembuat kendaraan dan mesin.

Kebanyakan orang lebih suka membeli mobil yang lebih kecil, tetapi kendaraan utilitas, sport, dan multi-utilitas sekarang mendorong peningkatan penjualan.

Pasar mobil terbesar keempat di dunia mempekerjakan lebih dari 30 juta orang secara langsung dan tidak langsung, dan menyumbang sekitar 6% dari PDB India.

Di situlah kabar baik berakhir. India menyumbang 10% dari semua kematian terkait kecelakaan di dunia meskipun hanya memiliki 1% kendaraan

yang di jual secara global, menurut Bank Dunia. Pada tahun 2020 , lebih dari 130.000 orang kehilangan nyawa dalam kecelakaan lalu lintas. Sekitar 70% korban berusia 18-45 tahun.

Lebih dari setengahnya adalah pejalan kaki, pengendara sepeda dan pengendara sepeda motor. India kehilangan 3% dari PDB-nya karena kecelakaan mobil setiap tahun.

Negara ini sekarang ingin mengurangi kematian di jalan hingga setengahnya pada tahun 2025

Salah satu cara yang ingin di lakukan adalah dengan meningkatkan fitur keselamatan mobil. Selain mewajibkan enam kantung udara

pemerintah juga berencana meluncurkan Bharat NCAP, sebuah lembaga pengawas keselamatan mobil yang akan memperkenalkan sistem penilaian keselamatan untuk mobil – bintang satu hingga lima berdasarkan kinerja uji tabrak dalam perlindungan penumpang dewasa dan anak serta keselamatan. teknologi.

Ini juga akan memacu “misi untuk menjadikan India sebagai pusat mobil nomor satu di dunia”, menurut menteri transportasi federal Nitin Gadkari.

Bisakah India benar-benar mengurangi separuh kematian di jalan?
Yang pasti,

India adalah pasar yang sensitif terhadap harga. Label harga untuk mobil buatan lokal berkisar dari 340.000 rupee ($ 4.270; £ 3.540) hingga 3 juta rupee.

Namun, permintaan mobil kecil turun. Naiknya harga bahan baku dan pajak membuatnya lebih mahal, membuat mereka tidak terjangkau oleh orang-orang yang ingin meningkatkan dari kendaraan roda dua yang ada di mana-mana. Harga BBM melonjak.

Bagi kebanyakan orang India, pendapatan stagnan karena kemerosotan ekonomi yang berkepanjangan. Dan mereka yang mampu membelinya mencari

untuk meng-upgrade ke sedan dan kendaraan utilitas, semakin menyusutkan pasar mobil kecil. Maruti Suzuki memperkirakan telah terjadi penurunan 25% di pasar hatchback dalam empat tahun terakhir.

Jadi, apakah mobil India aman?

Studi oleh GlobalNCAP, pengawas keamanan mobil independen yang berbasis di Inggris, menyajikan gambaran yang beragam.

Ketika mulai menguji mobil buatan India pada tahun 2014, lima mobil kecil paling populer di negara itu – terhitung 20% ​​dari total penjualan – gagal dalam tes tabrak .

(Mereka termasuk model yang di buat oleh Tata, Ford, Volkswagen dan Hyundai.) Sejak itu, pengawas telah menguji lebih dari 50 model –

yang di buat oleh Tata dan Mahindra termasuk yang paling aman. Tata Nexon, SUV lima tempat duduk, adalah mobil buatan India pertama

yang meraih peringkat keselamatan bintang lima untuk “perlindungan penumpang dewasa”. “Ada kemajuan signifikan dalam desain keselamatan kendaraan, tetapi seperti yang kita lihat dari hasil terbaru kami,

lebih banyak yang harus di lakukan untuk mencapai standar keselamatan tinggi yang di inginkan konsumen di India,” kata Alejandro Furas, sekretaris jenderal GlobalNCAP.

Mobil India populer gagal tes tabrak

Mr Furas mengatakan pembuat mobil India telah meningkatkan standar keselamatan tetapi “merek global utama gagal dalam keselamatan

sementara nyaman melebihi persyaratan ini di pasar global lainnya”. Implikasinya adalah mobil-mobil tersebut tampaknya di lucuti fitur keselamatannya agar lebih murah untuk pasar India.

Tapi secara umum, mobil India telah “menjadi sangat aman” selama dekade terakhir, kata Dhruv Behl, redaktur pelaksana AutoX,

sebuah majalah mobil terkemuka. Dia percaya bahwa biaya untuk meningkatkan keselamatan akan turun seiring dengan di mulainya skala ekonomi.

Namun, mobil dengan fitur keselamatan terbaik sama baiknya dengan pengemudinya, kata Kushan Mitra, yang menulis tentang mobil. ”

Orang India tidak mengemudi dengan baik. Kami juga tidak terlalu sadar akan keselamatan. Anak saya bersekolah di prasekolah yang mewah,

dan hanya 10% dari anak-anak yang mengemudi di sana ditempatkan di kursi anak,” katanya.

Dia benar. Anak-anak duduk di pangkuan rekan penumpang, penumpang belakang tidak memakai sabuk pengaman, orang-orang mengemudi di jalur

yang salah dan di sisi jalan yang macet.

Mengebut dan mengemudi dalam keadaan mabuk adalah hal biasa di jalan tol berkecepatan tinggi yang baru di bangun. Kendaraan berat di parkir sembarangan di jalur mobil jalan raya.

Kabin berbagi tumpangan secara rutin menonaktifkan sabuk pengaman belakang. Banyak jalan yang dirancang dengan buruk. Penegakan aturan lalu lintas tidak merata.

Ketika orang berbelanja kendaraan, mereka biasanya menanyakan tentang jok kulit, sunroof dan stereo mobil, kata Vinkesh Gulati, presiden Federasi Asosiasi Dealer Mobil.

Banyak pemilik memiliki sedikit minat pada mobil yang lebih aman. “Keselamatan biasanya bukan harapan utama dari sebuah mobil.

Mereka mungkin tidak membatalkan pesanan karena fitur keselamatan mobil. Tapi kesadaran perlahan meningkat.”

Archana Pant Tiwari

adalah salah satu pembeli tersebut. Ibu rumah tangga berusia 58 tahun itu akan segera berbelanja SUV, dan mengatakan dia

akan menuntut lebih banyak kantong udara, sistem pengereman anti-lock – yang mencegah selip melalui kerusakan otomatis – dan sensor parkir belakang.

Dia tidak keberatan membayar lebih banyak fitur keselamatan, katanya.

“Saya ingin mobil saya melindungi saya.” baca juga: Semakin banyak gigi yang tanggal

Kia Seltos Facelift 2023 Terungkap

Kia Seltos Facelift 2023 Terungkap

Kia Seltos Facelift 2023 Terungkap, Kia Seltos facelift 2023 membuat debut resminya di Busan International Motor Show yang sedang berlangsung

baca juga: Makanan Penting Saat Berusia 40 Tahun

dan kemungkinan akan di pamerkan di Auto Expo 2023. All-new 2023 facelift dari Kia Seltos memulai debutnya di Busan International Motor Show yang sedang berlangsung.

Kemungkinan akan melakukan debutnya di India di Auto Expo 2023 dan di luncurkan kemudian. Bahkan, sebuah bagal uji mobil terlihat di India baru-baru ini, yang semakin memperkuat asumsi bahwa SUV kompak akan datang ke India dalam waktu kurang dari satu tahun.

Seltos 2023 telah hadir dengan perubahan nyata pada eksterior, seperti lampu depan yang dirancang baru dan gril depan yang di revisi

yang lebih rendah di bandingkan dengan model yang ada. Bumper depan telah di ubah, memungkinkan aliran udara yang lebih besar, meskipun posisi dan desain lampu kabut tetap sama.

Bumper depan telah di ubah, memungkinkan aliran udara yang lebih besar, meskipun posisi dan desain lampu kabut tetap sama.

Berbicara tentang profil, tetap sama. Yang baru adalah velg alloy dual-tone 18-inci yang mendapatkan pola baru. Model spek India kemungkinan akan di tawarkan dengan unit 17 inci.

Di bagian belakang, Seltos hadir dengan lampu belakang LED berdesain baru yang memanjang ke bawah dan memiliki desain berbentuk L.

Demikian pula, bumper belakang dan faux skid plate juga di desain ulang. Kia Seltos 2023 akan menampilkan dasbor melengkung baru

dengan tata letak layar kembar baik layar 10,25 inci di kluster instrumen digital dan sistem infotainment layar sentuh.

Berbicara tentang kabin, Seltos 2023 akan menampilkan dasbor melengkung baru dengan tata letak layar kembar baik layar 10,25 inci di kluster-instrumen di gital dan sistem infotainment layar sentuh.

Kia akan terus menawarkan fitur mobil yang terhubung dengan UVO dengan pembaruan signifikan dan melengkapi Seltos baru dengan

teknologi Advanced Driver Assistance System (ADAS).

SUV ini akan memiliki tombol putar yang akan menggantikan tuas persneling pada varian otomatis dan mendapatkan sakelar baru untuk kontrol AC bersama dengan kamera 360 derajat.

Kia Seltos akan di tawarkan dengan dua pilihan mesin – unit bensin 2.0 liter yang di sedot secara alami dan unit bensin turbo 1.6 liter.

Sedangkan di India, Kia Seltos facelift baru kemungkinan akan datang dengan bensin 1.5 liter yang di sedot secara alami, 1,4 liter turbo bensin,

dan mesin diesel 1,5 liter bersama dengan gearbox manual dan otomatis. Di India, Kia Seltos melawan Hyundai Creta, Volkswagen Taigun, Skoda Kushaq,

dan pendatang baru seperti Toyota Hyryder dan Maruti Suzuki Grand Vitara yang akan segera diluncurkan. Sejauh garis waktu untuk peluncurannya di India, kami telah menghubungi Kia India untuk mendapatkan tanggapan.

baca juga: Video Trending ‘Alfa’ [email protected] $$x